SEO service service now!

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools – Pemburu Serangga | Temui orang-orang India yang menghasilkan jutaan dengan mendeteksi masalah perangkat lunak. Orang-orang bertopi putih – peretas etis – menerima imbalan karena menemukan bug dalam sistem komputer yang dapat dieksploitasi demi keuntungan oleh orang-orang bertopi hitam – peretas. Bayarannya mungkin besar atau tidak sama sekali, tapi pekerjaannya selalu mahal. Namun terkadang, setelah kerja keras berbulan-bulan, pada akhirnya tidak ada imbalan. Baca terus untuk mengetahui semua tentang perubahan dunia pemburu hadiah serangga di India.

Mayur Fartde, seorang mahasiswa tahun terakhir di sebuah perguruan tinggi teknik, memenangkan 22 lakh rupee ($30,000) pada tanggal 15 Juni. Narendra Bhatti, seorang pakar keamanan di Pune, memperoleh lebih dari Rs 80 lakh dalam 6-7 bulan dan Akhil George, 23 lakh – Lulusan teknik berusia satu tahun, memperoleh Rs 66 lakh ($90,000) tahun lalu. Insinyur Ghaziabad Bhavuk Jain memperoleh 75 lakh rupee ($100.000) dalam sehari.

Table of Contents

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools

Mereka tidak mendapatkan uang secepat itu dengan mengklik beberapa iklan situs web yang meragukan. Sebaliknya, Fartday, Bhati, George, dan Jain adalah contoh bagaimana insinyur ilmu komputer dapat menghasilkan jutaan dolar dengan menemukan bug dalam perangkat lunak.

Request] Gigabyte Aero 15 Oled Bios Unlocked

Fartade, seorang remaja kurus berusia 20 tahun dari Maharashtra, mulai tertarik untuk menemukan bug pada tahun 2018 ketika ia masih menjadi mahasiswa ilmu komputer tahun kedua. Ritualnya untuk bergabung dengan bug bounty dimulai dengan bug kecil di situs pemerintah tahun itu. “Awalnya saya mencari bug-bug kecil. Saya belum tahu apa itu program bug bounty,” ungkapnya melalui pesan langsung.

Baru pada tahun 2020, ketika pandemi melanda, Farted mencurahkan waktunya untuk belajar tentang peretasan, membaca postingan blog dari peneliti keamanan siber. “Sebelum pandemi, saya tidak punya banyak waktu untuk mencari bug karena tugas kuliah. Namun, saya punya banyak waktu luang selama lockdown. Jadi saya memutuskan untuk belajar sesuatu yang baru,” ujarnya.

Ada banyak orang seperti Farted yang telah mengikuti perburuan bug bounty sejak pandemi, karena tertarik langsung oleh rasa ingin tahu dan, tentu saja, imbalannya.

Pemburu bug dibayar untuk menemukan masalah dalam sistem komputer yang mungkin dapat dieksploitasi oleh black hat atau hacker untuk mendapatkan keuntungan. Contohnya adalah serangan ransomware.

Key Usability Metrics To Unlock User Insights

Salah satu perusahaan pertama yang menawarkan hadiah untuk menemukan bug adalah Hunter & Ready, yang mengundang para insinyur untuk menguji sistem operasinya. Saat itu tahun 1983. Istilah bug bounty belum diciptakan.

Iklan tahun 1983, berjudul “Jika Anda Punya Bug, Dapatkan Bug”, berbunyi: “Tunjukkan kepada kami bug di VRTX kami, sistem operasi real-time, dan kami akan membalas budi—dengan bug kami sendiri ” untuk dibanggakan. dengan jalanmu. Beetle yang ditampilkan di sini adalah Volkswagen Beetle.

Tidak jelas apakah ada orang yang dapat menangkap bug tersebut, tetapi menemukan bug dan mendapatkan hadiah telah melalui perjalanan panjang sejak tahun 1983. Menurut @Hacker0x01 pic.twitter.com/d4TSurWEwf, sistem operasi ini dikembangkan oleh perusahaan Hunter & Ready , Inc. Program bounty “bug” pertama yang dibuat oleh Microsoft dimulai pada tahun 1983.

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools

Istilah bug bounty diciptakan pada tahun 1995 oleh Jarrett Ridlinhafer, seorang insinyur dukungan teknis di Netscape Communications Corporation. Dalam siaran persnya pada 10 Oktober 1995, perusahaan mengatakan akan memberi penghargaan kepada pengguna yang menemukan bug pada versi beta yang baru diluncurkan. perangkat lunak Netscape Navigation 2.0-nya. Namun, gagasan pertemuan itu masih dalam tahap awal dan tidak terwujud. Hampir satu dekade kemudian hal itu akhirnya terjadi.

Unlock The Power Of The New Macbook Pro

Salah satu program bug bounty paling sukses yang berlanjut hingga saat ini diluncurkan oleh Mozilla pada tahun 2004, sembilan tahun setelah Netscape. Pada tanggal 2 Agustus 2004, Mozilla Foundation mengumumkan, “Berdasarkan rencana baru, setiap pengguna yang melaporkan kerentanan keamanan serius pada perangkat lunak back-end Mozilla akan menerima hadiah $500.” Sebuah blog mengatakan peneliti dibayar $965.750 dari 2017-2019 dengan pembayaran rata-rata $2.775 untuk 348 bug.

Tren ini terus berlanjut dengan raksasa teknologi Google (2010), Facebook (2011), Apple (2016) dan Microsoft (2013) meluncurkan program bug bounty mereka sendiri selama bertahun-tahun.

Dalam semua program ini, masyarakat India menjadi salah satu penerima manfaat terbesar, dan termasuk dalam peringkat teratas pencari kerja (headhunter) dalam platform teknologi.

Dalam laporan bug bounty tahun 2020, Facebook mengatakan perusahaannya memberikan $1,98 juta kepada peneliti di 50 negara pada tahun itu. India berada di posisi tiga bersama Tunisia dan Amerika Serikat. Dua orang India, Suresh Chelladurai dan Danesh Kijakinan, termasuk di antara lima peneliti keamanan Microsoft yang paling berharga pada tahun 2021.

Samsung Galaxy S22 128gb (unlocked) Green Sm S901uzgaxaa

Apple membayar salah satu penghargaan tertingginya pada tahun 2020, $100.000, kepada insinyur dan pemburu bug yang berbasis di Ghaziabad, Bhavuk Jain. Jane telah menjadi pemburu hadiah penuh waktu selama tiga tahun terakhir sebelum dipekerjakan sebagai peneliti keamanan siber pada Juli 2021. Masuknya dia ke dalam perburuan hadiah bug terjadi sepenuhnya secara tidak sengaja. Saat bekerja sebagai programmer penuh waktu, Jane mulai fokus pada aplikasi lain seperti keamanan dan menemukan kerentanan.

Bug pertama yang mereka temukan adalah untuk perusahaan teknologi besar dan hanya membutuhkan waktu lima menit. Usahanya memberinya penghargaan yang mengejutkannya. Itu terjadi pada tahun 2017 dan dia enggan membagikan detailnya. “Anda tidak bisa mengharapkan hal itu dalam pekerjaan lain,” kata Jane. Sejak itu, dia tidak pernah menoleh ke belakang. Seperti Jane, banyak yang tertarik dengan premi menarik yang ditawarkan oleh profesi ini. Tidak sulit untuk memahami alasannya – menemukan satu bug saja dapat menghasilkan pembayaran sebesar Rs 75 lakh.

Berbicara kepada enam pemburu hadiah Boog, saat ini dan mantan, banyak dari mereka tertarik dengan hadiah yang ditawarkan oleh perusahaan dan juga sensasi pengejaran.

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools

Analis keamanan informasi yang berbasis di Pune, Narendra Bhatti, telah memperoleh lebih dari Rs 80 lakh dalam bentuk bug bounty untuk beberapa perusahaan, termasuk Apple, dalam 6-7 bulan terakhir. Itu sampai bulan Juni. Bhatti yakin jumlahnya akan terus bertambah, yaitu beberapa ribu dolar.

How To Create The Perfect Bug Report In Clickup

Bagi Bhatti, berburu serangga kurang lebih adalah sebuah permainan. “Peretasan bagaikan permainan bagi saya. Setiap hari saya terbangun dan bertanya-tanya bug apa yang dapat saya temukan hari ini,” katanya. Bhatti membuka tas pertamanya pada tahun 2012 dengan harga lebih dari seratus dolar, kurang dari $80 yang ia bayarkan hingga saat ini. Sekarang tahun ini. Rupee. Namun, butuh waktu lama untuk sampai ke sini. Sebelum mulai menerima penghargaan, Bhatti mulai bekerja selama dua tahun di sebuah perusahaan kecil di Ahmedabad dengan gaji Rs 2.000 untuk belajar hacking.

Achilles George, 23, yang bekerja untuk BugCrowd, sebuah platform yang memfasilitasi program bug bounty untuk Facebook dan bisnis besar lainnya, tertarik pada perburuan bug ketika ia masih kuliah. Dia berada di tahun pertamanya dan melihat postingan blog bahwa seseorang memenangkan $10.000 karena menemukan bug. Ketertarikannya terhadap hal itu tumbuh bukan hanya karena uangnya, tetapi juga karena tantangannya.

“Saya mulai belajar (hacking) ketika saya masih di tahun pertama karena saat itulah saya mendapatkan laptop pertama saya. Saya belajar sendiri. Saya baru lulus beberapa bulan yang lalu,” ujarnya. Pada tahun 2020, ia bekerja dengan seorang teman dan memenangkan hadiah uang sekitar $90.000, yaitu Rs 66 lakh.

Pranav Khivarekar, 27, seorang pemburu bug paruh waktu, memulai perjalanannya ketika ia berada di tahun ketiga kuliahnya ketika ia melihat postingan di Facebook tentang seseorang yang memenangkan hadiah bug dalam jumlah besar. Jika itu belum cukup, celaan guru pengkodeannya bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun sudah cukup untuk membangkitkan minatnya.

WordPress 40 Pro Plugins Only At Rs 199

Dia kemudian menyelesaikan Masternya di AS. dia. Dan bekerja di perusahaan keamanan siber terkemuka selama 4-5 bulan ketika dia terpaksa pulang ke rumah karena situasi keluarga. Sekembalinya ke India, hingga saat ini, ia melakukan pengayauan serangga secara penuh. “Saya sudah menjadi bug hunter sejak tahun 2014, saat saya duduk di bangku kuliah tahun ketiga. Jadi sudah hampir enam tahun sekarang,” ungkapnya. Meski enggan membeberkan hadiah apa saja yang diraihnya, Khivrekar mengatakan hadiah terbesarnya adalah $15.000.

Meskipun banyak orang sudah lama berburu serangga, pandemi ini telah membuat lebih banyak orang ikut-ikutan berburu serangga. “Karena COVID-19, banyak orang yang tinggal di rumah dan menjadi pemburu serangga. Kami melihat peningkatan pemburu serangga dalam setahun terakhir. Motivasinya adalah pengetahuan dan uang,” kata Hayvrekar.

Ini termasuk pelajar dan profesional keamanan siber. Misalnya, Farthead, mahasiswa teknik yang dikutip sebelumnya, beralih ke perburuan bug bounty selama pandemi ketika dia punya banyak waktu dan berhasil memenangkan Rs 22 lakh.

Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic Tools

Ketika pandemi melanda, perusahaan teknologi terus menjalankan program penghargaan, namun perusahaan kecil menghentikannya. “Pada tahun 2020, ketika pandemi melanda, banyak perusahaan menutup program mereka. Dan dalam beberapa kasus, imbalannya dikurangi sebesar 50 persen,” kata George. Jain sebelumnya dikutip mengatakan, “Banyak perusahaan perjalanan juga menutup program atau mengurangi pembayaran ketika COVID-19 melanda.”

Blu G51 Unlocked Android Smartphone, 32 Gb

About the Author

0 Comments

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    1. Unlocking Bug Bounty Efficiency: The Power Of Automatic ToolsMereka tidak mendapatkan uang secepat itu dengan mengklik beberapa iklan situs web yang meragukan. Sebaliknya, Fartday, Bhati, George, dan Jain adalah contoh bagaimana insinyur ilmu komputer dapat menghasilkan jutaan dolar dengan menemukan bug dalam perangkat lunak.Request] Gigabyte Aero 15 Oled Bios UnlockedFartade, seorang remaja kurus berusia 20 tahun dari Maharashtra, mulai tertarik untuk menemukan bug pada tahun 2018 ketika ia masih menjadi mahasiswa ilmu komputer tahun kedua. Ritualnya untuk bergabung dengan bug bounty dimulai dengan bug kecil di situs pemerintah tahun itu. “Awalnya saya mencari bug-bug kecil. Saya belum tahu apa itu program bug bounty,” ungkapnya melalui pesan langsung.Baru pada tahun 2020, ketika pandemi melanda, Farted mencurahkan waktunya untuk belajar tentang peretasan, membaca postingan blog dari peneliti keamanan siber. “Sebelum pandemi, saya tidak punya banyak waktu untuk mencari bug karena tugas kuliah. Namun, saya punya banyak waktu luang selama lockdown. Jadi saya memutuskan untuk belajar sesuatu yang baru,” ujarnya.Ada banyak orang seperti Farted yang telah mengikuti perburuan bug bounty sejak pandemi, karena tertarik langsung oleh rasa ingin tahu dan, tentu saja, imbalannya.Pemburu bug dibayar untuk menemukan masalah dalam sistem komputer yang mungkin dapat dieksploitasi oleh black hat atau hacker untuk mendapatkan keuntungan. Contohnya adalah serangan ransomware.Key Usability Metrics To Unlock User InsightsSalah satu perusahaan pertama yang menawarkan hadiah untuk menemukan bug adalah Hunter & Ready, yang mengundang para insinyur untuk menguji sistem operasinya. Saat itu tahun 1983. Istilah bug bounty belum diciptakan.Iklan tahun 1983, berjudul "Jika Anda Punya Bug, Dapatkan Bug", berbunyi: "Tunjukkan kepada kami bug di VRTX kami, sistem operasi real-time, dan kami akan membalas budi—dengan bug kami sendiri " untuk dibanggakan. dengan jalanmu. Beetle yang ditampilkan di sini adalah Volkswagen Beetle.Tidak jelas apakah ada orang yang dapat menangkap bug tersebut, tetapi menemukan bug dan mendapatkan hadiah telah melalui perjalanan panjang sejak tahun 1983. Menurut @Hacker0x01 pic.twitter.com/d4TSurWEwf, sistem operasi ini dikembangkan oleh perusahaan Hunter & Ready , Inc. Program bounty "bug" pertama yang dibuat oleh Microsoft dimulai pada tahun 1983.Istilah bug bounty diciptakan pada tahun 1995 oleh Jarrett Ridlinhafer, seorang insinyur dukungan teknis di Netscape Communications Corporation. Dalam siaran persnya pada 10 Oktober 1995, perusahaan mengatakan akan memberi penghargaan kepada pengguna yang menemukan bug pada versi beta yang baru diluncurkan. perangkat lunak Netscape Navigation 2.0-nya. Namun, gagasan pertemuan itu masih dalam tahap awal dan tidak terwujud. Hampir satu dekade kemudian hal itu akhirnya terjadi.Unlock The Power Of The New Macbook ProSalah satu program bug bounty paling sukses yang berlanjut hingga saat ini diluncurkan oleh Mozilla pada tahun 2004, sembilan tahun setelah Netscape. Pada tanggal 2 Agustus 2004, Mozilla Foundation mengumumkan, "Berdasarkan rencana baru, setiap pengguna yang melaporkan kerentanan keamanan serius pada perangkat lunak back-end Mozilla akan menerima hadiah $500." Sebuah blog mengatakan peneliti dibayar $965.750 dari 2017-2019 dengan pembayaran rata-rata $2.775 untuk 348 bug.Tren ini terus berlanjut dengan raksasa teknologi Google (2010), Facebook (2011), Apple (2016) dan Microsoft (2013) meluncurkan program bug bounty mereka sendiri selama bertahun-tahun.Dalam semua program ini, masyarakat India menjadi salah satu penerima manfaat terbesar, dan termasuk dalam peringkat teratas pencari kerja (headhunter) dalam platform teknologi.Dalam laporan bug bounty tahun 2020, Facebook mengatakan perusahaannya memberikan $1,98 juta kepada peneliti di 50 negara pada tahun itu. India berada di posisi tiga bersama Tunisia dan Amerika Serikat. Dua orang India, Suresh Chelladurai dan Danesh Kijakinan, termasuk di antara lima peneliti keamanan Microsoft yang paling berharga pada tahun 2021.Samsung Galaxy S22 128gb (unlocked) Green Sm S901uzgaxaaApple membayar salah satu penghargaan tertingginya pada tahun 2020, $100.000, kepada insinyur dan pemburu bug yang berbasis di Ghaziabad, Bhavuk Jain. Jane telah menjadi pemburu hadiah penuh waktu selama tiga tahun terakhir sebelum dipekerjakan sebagai peneliti keamanan siber pada Juli 2021. Masuknya dia ke dalam perburuan hadiah bug terjadi sepenuhnya secara tidak sengaja. Saat bekerja sebagai programmer penuh waktu, Jane mulai fokus pada aplikasi lain seperti keamanan dan menemukan kerentanan.Bug pertama yang mereka temukan adalah untuk perusahaan teknologi besar dan hanya membutuhkan waktu lima menit. Usahanya memberinya penghargaan yang mengejutkannya. Itu terjadi pada tahun 2017 dan dia enggan membagikan detailnya. “Anda tidak bisa mengharapkan hal itu dalam pekerjaan lain,” kata Jane. Sejak itu, dia tidak pernah menoleh ke belakang. Seperti Jane, banyak yang tertarik dengan premi menarik yang ditawarkan oleh profesi ini. Tidak sulit untuk memahami alasannya - menemukan satu bug saja dapat menghasilkan pembayaran sebesar Rs 75 lakh.Berbicara kepada enam pemburu hadiah Boog, saat ini dan mantan, banyak dari mereka tertarik dengan hadiah yang ditawarkan oleh perusahaan dan juga sensasi pengejaran.Analis keamanan informasi yang berbasis di Pune, Narendra Bhatti, telah memperoleh lebih dari Rs 80 lakh dalam bentuk bug bounty untuk beberapa perusahaan, termasuk Apple, dalam 6-7 bulan terakhir. Itu sampai bulan Juni. Bhatti yakin jumlahnya akan terus bertambah, yaitu beberapa ribu dolar.How To Create The Perfect Bug Report In ClickupBagi Bhatti, berburu serangga kurang lebih adalah sebuah permainan. "Peretasan bagaikan permainan bagi saya. Setiap hari saya terbangun dan bertanya-tanya bug apa yang dapat saya temukan hari ini," katanya. Bhatti membuka tas pertamanya pada tahun 2012 dengan harga lebih dari seratus dolar, kurang dari $80 yang ia bayarkan hingga saat ini. Sekarang tahun ini. Rupee. Namun, butuh waktu lama untuk sampai ke sini. Sebelum mulai menerima penghargaan, Bhatti mulai bekerja selama dua tahun di sebuah perusahaan kecil di Ahmedabad dengan gaji Rs 2.000 untuk belajar hacking.Achilles George, 23, yang bekerja untuk BugCrowd, sebuah platform yang memfasilitasi program bug bounty untuk Facebook dan bisnis besar lainnya, tertarik pada perburuan bug ketika ia masih kuliah. Dia berada di tahun pertamanya dan melihat postingan blog bahwa seseorang memenangkan $10.000 karena menemukan bug. Ketertarikannya terhadap hal itu tumbuh bukan hanya karena uangnya, tetapi juga karena tantangannya.“Saya mulai belajar (hacking) ketika saya masih di tahun pertama karena saat itulah saya mendapatkan laptop pertama saya. Saya belajar sendiri. Saya baru lulus beberapa bulan yang lalu,” ujarnya. Pada tahun 2020, ia bekerja dengan seorang teman dan memenangkan hadiah uang sekitar $90.000, yaitu Rs 66 lakh.Pranav Khivarekar, 27, seorang pemburu bug paruh waktu, memulai perjalanannya ketika ia berada di tahun ketiga kuliahnya ketika ia melihat postingan di Facebook tentang seseorang yang memenangkan hadiah bug dalam jumlah besar. Jika itu belum cukup, celaan guru pengkodeannya bahwa dia tidak bisa melakukan apa pun sudah cukup untuk membangkitkan minatnya.Wordpress 40 Pro Plugins Only At Rs 199Dia kemudian menyelesaikan Masternya di AS. dia. Dan bekerja di perusahaan keamanan siber terkemuka selama 4-5 bulan ketika dia terpaksa pulang ke rumah karena situasi keluarga. Sekembalinya ke India, hingga saat ini, ia melakukan pengayauan serangga secara penuh. “Saya sudah menjadi bug hunter sejak tahun 2014, saat saya duduk di bangku kuliah tahun ketiga. Jadi sudah hampir enam tahun sekarang,” ungkapnya. Meski enggan membeberkan hadiah apa saja yang diraihnya, Khivrekar mengatakan hadiah terbesarnya adalah $15.000.Meskipun banyak orang sudah lama berburu serangga, pandemi ini telah membuat lebih banyak orang ikut-ikutan berburu serangga. “Karena COVID-19, banyak orang yang tinggal di rumah dan menjadi pemburu serangga. Kami melihat peningkatan pemburu serangga dalam setahun terakhir. Motivasinya adalah pengetahuan dan uang,” kata Hayvrekar.Ini termasuk pelajar dan profesional keamanan siber. Misalnya, Farthead, mahasiswa teknik yang dikutip sebelumnya, beralih ke perburuan bug bounty selama pandemi ketika dia punya banyak waktu dan berhasil memenangkan Rs 22 lakh.Ketika pandemi melanda, perusahaan teknologi terus menjalankan program penghargaan, namun perusahaan kecil menghentikannya. “Pada tahun 2020, ketika pandemi melanda, banyak perusahaan menutup program mereka. Dan dalam beberapa kasus, imbalannya dikurangi sebesar 50 persen,” kata George. Jain sebelumnya dikutip mengatakan, "Banyak perusahaan perjalanan juga menutup program atau mengurangi pembayaran ketika COVID-19 melanda."Blu G51 Unlocked Android Smartphone, 32 Gb
    Cookie Consent
    We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
    Oops!
    It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.