SEO service service now!

Bipartisan Efforts On Capitol Hill: Recent Legislative Collaborations

Bipartisan Efforts On Capitol Hill: Recent Legislative Collaborations

Bipartisan Efforts On Capitol Hill: Recent Legislative Collaborations – Baru-baru ini, hukum psikedelik telah menarik banyak perhatian bagi ilmu pengetahuan baru yang menunjukkan potensi manfaat terapeutik dari zat ini. Perubahan ini menciptakan kekacauan dalam wacana nasional dan opini politik. Beberapa anggota parlemen bipartisan telah menunjukkan dukungan untuk penelitian lebih lanjut dan dekriminalisasi, karena mereka melihat psikedelik sebagai solusi potensial untuk memerangi berbagai kondisi kesehatan mental, seperti depresi, PTSD, dan gangguan penggunaan. Pihak lain yang terlibat dalam pertanyaan substansi mengapa obat-obatan psikedelik menjadi begitu populer begitu cepat dan khawatir tentang perubahan signifikan dalam kebijakan obat-obatan. Namun, penelitian yang berkembang dan perubahan opini publik terus mengubah cara kita memandang obat-obatan ini.

Kongres secara historis memandang psikedelik dari sudut pandang negatif karena kriminalisasi mereka selama Undang-Undang Zat Terkendali tahun 1971 dan stigma sosial yang ada yang menjelekkan zat-zat ini. Namun, gagasan ini perlahan berubah seiring dengan meningkatnya penelitian ilmiah yang menunjukkan potensi terapeutik pengobatan psikedelik. Baik psilocybin maupun methylenedioxymethamphetamine (MDMA) telah ditetapkan sebagai “terapi terobosan” oleh Food and Drug Administration (FDA) karena keberhasilannya dalam pengelolaan depresi yang resistan terhadap pengobatan dan gangguan stres pasca-trauma (PTSD) dalam uji klinis.

Table of Contents

Bipartisan Efforts On Capitol Hill: Recent Legislative Collaborations

Koalisi bipartisan yang dipimpin oleh Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez (D-NY) dan Perwakilan Dan Crenshaw (R-TX) untuk mengubah kebijakan psikedelik. Upaya-upaya ini menunjukkan adanya tren peningkatan dukungan lintas partai terhadap evaluasi ulang elemen-elemen tersebut Ocasio-Cortez, khususnya, berupaya menghilangkan batasan dan pembatasan federal yang menghalangi penelitian ilmiah lebih lanjut mengenai psikedelik mulai tahun 2019. Upaya bipartisan ini telah menunjukkan keberhasilan dalam melewati perubahan terkait psikedelik Bulan lalu, Crenshaw mengusulkan rancangan undang-undang yang akan mengarahkan Menteri Pertahanan untuk memberikan hibah guna memajukan penelitian mengenai penggunaan terapeutik psikedelik untuk mengobati PTSD aktif dan cedera otak traumatis. Anggota layanan tugas. Ocasio-Cortez adalah salah satu dari lima pendukung RUU tersebut dari Partai Demokrat, bersama tujuh sponsor lain dari Partai Republik.

Border State Senators And Representatives Introduce Legislation To Address Migrant Influx — Fedagent

Baru-baru ini, koalisi tersebut diperkirakan berada di ambang kemenangan bipartisan di DPR yang dikuasai Partai Republik. Upaya Crenshaw dan Ocasio-Cortez mencakup ketentuan dalam Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA) tahun ini, yang merupakan bagian penting dari undang-undang yang menyertai anggaran tahunan Departemen Pertahanan. Menteri Pertahanan diperintahkan untuk melakukan studi klinis tentang penggunaan psikedelik di fasilitas perawatan militer. Karena RUU tersebut tidak dimasukkan dalam teks sebagai amandemen, maka peluangnya untuk menjadi undang-undang semakin besar.

Demikian pula, perubahan signifikan lainnya yang termasuk dalam RUU tersebut diusulkan oleh Perwakilan Morgan Luttrell (R-TX), yang mengharuskan Menteri Pertahanan untuk melakukan uji klinis mengenai potensi terapeutik obat-obatan psikedelik untuk anggota dinas aktif dengan PTSD, sebuah cedera otak traumatis. atau ensefalopati traumatis kronis. Pengujian diperlukan untuk MDMA, psilocybin, ibogaine, atau DMT.

Anggota parlemen AS sedang mempertimbangkan rencana bipartisan untuk menggunakan RUU pertahanan untuk meloloskan berbagai reformasi kebijakan narkoba.

Perwakilan Madeleine Dean (D-PA), Nancy Mays (R-SC), Bill Johnson (R-OH), Jasmine Crockett (D-TX), dan Earl Blumenauer (D-OR) meminta DEA untuk menghapus obat-obatan yang ditemukan menjadi zat yang dikendalikan Penunjukan terapi terobosan dari Jadwal I hingga Jadwal II dalam UU (CSA). Hal ini akan meningkatkan peluang penelitian karena zat akan menerima lebih banyak dana dan dukungan federal jika zat tersebut dimasukkan ke dalam jadwal klasifikasi obatnya.

Biden Covid Stimulus Bill: Why This Relief Legislation Is So Partisan

Reputasi. Dan Crenshaw (R-TX) dan Morgan Luttrell (R-TX) ingin memperluas ketentuan penelitian psikedelik RUU saat ini untuk memungkinkan program pendanaan pertahanan mengevaluasi kemanjuran terapeutik PTSD dan zat psikedelik trauma dalam pengobatan cedera otak traumatis. Crenshaw juga mensponsori undang-undang terpisah yang bertujuan untuk tujuan yang sama.

Perwakilan Brian Mast (R-FL), Barbara Lee (D-CA), Dave Joyce (R-OH), dan Earl Blumenauer (D-OR) ingin mengizinkan dokter Departemen Urusan Veteran (VA) untuk mengelola mariyuana di negara bagian yang telah melegalkan ganja karena alasan kesehatan, mengingat mereka akan merekomendasikan ganja medis kepada para veteran.

Anggota Parlemen Rashida Talib (D-MI) menawarkan amandemen yang mengharuskan Departemen Pertahanan untuk berbagi temuan penelitian tentang uji coba obat psikedelik dengan VA, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) dan komite kongres terkait. . Undang-undang saat ini menyatakan mereka hanya perlu menyampaikan hasilnya kepada Komite Angkatan Bersenjata DPR.

Meskipun dukungan bipartisan sangat besar terhadap undang-undang psikedelik, Ocasio-Cortez menyatakan keprihatinannya tentang pendekatan Presiden Biden terhadap undang-undang zat psikedelik. Di masa lalu, Biden pernah menyatakan bahwa ganja mungkin merupakan “obat pintu gerbang” dan belum ada cukup bukti untuk melegalkannya di tingkat federal. Mengingat pernyataannya di masa lalu yang mempertanyakan keamanan dan legalitas ganja medis, Ocasio-Cortez tidak yakin bagaimana reaksi presiden terhadap perubahan kebijakan seputar psikedelik. Meskipun ia khawatir Biden dapat menggagalkan upaya bipartisan, perwakilan New York tersebut terus mendorong perubahan kebijakan seputar psikedelik.

Announcement, At The Sewall Belmont House On Capitol Hill, Of The Introduction Of Bipartisan Congressional Legislation For Permanent Authorization Of The Preserve America And Save America’s Treasures Programs, With Secretary Dirk Kempthorne Joining

Terlepas dari pendirian Biden di masa lalu mengenai ganja, ia tampaknya memiliki perspektif berbeda mengenai penelitian dan terapi psikedelik.

Adik laki-laki Presiden Biden, Frank Biden, telah menyatakan dukungannya terhadap terapi bantuan psikedelik. Sebagai seorang pecandu alkohol yang sedang dalam masa pemulihan, Frank Biden memiliki harapan akan pengobatan potensial untuk kecanduan ini. Pekan lalu, dalam sebuah wawancara dengan SiriusXM, dia mengatakan bahwa banyak zat psikedelik seperti LSD, ketamine, dan ayahuasca dapat membantu mengatasi kondisi kesehatan mental dengan “hasil yang signifikan”. Ketika ditanya tentang sikap kakak laki-lakinya terhadap psikedelik, Frank mengatakan Presiden Biden “sangat berpikiran terbuka,” dan menambahkan, “Pertanyaannya adalah, apakah dunia, apakah Amerika Serikat siap menghadapi hal ini?”

Komentar Frank menunjukkan bahwa presiden mungkin lebih terbuka terhadap terapi psikedelik daripada yang diperkirakan sebelumnya. Kesediaan presiden untuk mempertimbangkan bukti ilmiah baru mengenai zat-zat ini dapat membantu mempercepat perubahan legislatif dan semakin mengubah opini publik. Namun, penting untuk dicatat bahwa meskipun posisi pribadi Presiden mungkin berpengaruh, perubahan besar dalam undang-undang dan peraturan juga memerlukan kerja sama dan persetujuan dari berbagai departemen dan lembaga pemerintah.

Presiden Biden tidak pernah berbicara secara terbuka tentang psikedelik. Saat ini, kebijakan narkotikanya terutama tentang memberikan amnesti kepada orang-orang yang terlibat dalam kejahatan terkait ganja dan melakukan tinjauan administratif terhadap penetapan ganja di tingkat federal. Pemerintahannya juga sedang menyusun strategi pengurangan dampak buruk obat-obatan lain.

Bipartisan U.s. Senate Group Discusses Scaled Back Elections Bill

Ketika ditanya bagaimana pandangan Amerika Serikat terhadap Undang-undang Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) mengenai psikedelik; Sekretaris Javier Becerra mengatakan kepada Marijuana Moment bahwa yang terbaik adalah melihat apa yang dikatakan Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba (NIDA). NIDA adalah pemimpin dalam pengobatan psikedelik dan secara aktif mempromosikan pendanaan untuk studi aspek ilmiah dan hukum psikedelik.

Pada sidang komite Senat pada bulan Mei, Direktur NIDA Nora Volkow mengatakan semakin banyak bukti dan penelitian klinis yang menunjukkan potensi terapeutik dari zat ini untuk mengobati kondisi kesehatan tertentu. . Dia mengatakan subjek terapi psikedelik “sangat menarik” bagi para ilmuwan.

Selain upaya legislatif yang dilakukan oleh lembaga pemerintah lainnya, FDA baru-baru ini mengeluarkan rancangan panduan dengan rekomendasi untuk sponsor dan peneliti yang mengembangkan obat psikedelik terapeutik. Rancangan tersebut mengakui “janji awal” dari zat-zat ini sebagai pengobatan potensial. Meskipun pedoman ini belum final, pedoman ini merupakan langkah penting dalam memberikan faktor-faktor umum yang perlu dipertimbangkan para peneliti ketika mempelajari obat-obatan dan terapi psikedelik. Hal ini juga menunjukkan kesediaan FDA untuk mengeksplorasi potensi psikedelik.

Masa depan hukum psikedelik berkaitan erat dengan perkembangan di Kongres dan penelitian yang berkembang. Namun, opini publik memainkan peran besar dalam perubahan hukum, dan banyak orang Amerika yang mendukung penggunaan zat psikedelik. Menurut data jajak pendapat baru-baru ini, mayoritas pemilih AS mendukung legalisasi psikedelik tertentu untuk perawatan kesehatan mental, dan separuh warga Amerika percaya bahwa psikedelik harus dikriminalisasi untuk penggunaan pribadi. Peningkatan dukungan ini menunjukkan adanya pergeseran perspektif, yang sebagian besar didorong oleh semakin banyaknya penelitian yang menunjukkan manfaat terapeutik dari zat tersebut.

Bipartisan Group On Capitol Hill Aims To Close Foreign Money Loophole On Ballot Initiatives

Dengan kemajuan undang-undang bipartisan dan meningkatnya dukungan dari lembaga pemerintah dan masyarakat, pedoman yang jelas dan program pendidikan yang luas harus diterapkan sebelum psikedelik dapat diatur di tingkat federal. Bimbingan dan pelatihan bagi para profesional layanan kesehatan, pembuat kebijakan, dan masyarakat akan diperlukan untuk memastikan perubahan yang aman dan tertib dalam kebijakan obat kita.

1 Tanggapan Bipartisan di Kongres 2 Perkembangan dan Ketentuan Terkini dalam Hukum Psikedelik 3 Posisi Presiden Biden 4 Keterlibatan Badan Federal 5 Opini Publik dan Masa Depan Terapi Psikedelik Sekelompok anggota DPR yang bipartisan mendorong undang-undang untuk melarang warga negara asing mendanai kampanye luar negeri yang baru-baru ini dilarang. uang tunai setelah inisiatif pemungutan suara ulang federal. Hanya berlaku untuk seleksi kandidat.

Langkah terkait Capitol Hill ini terjadi ketika Komisi Pemilihan Umum Federal, dengan hasil pemungutan suara 4-2, menolak tuduhan terhadap cabang perusahaan pertambangan Australia di Kanada yang membantu menjamin upaya untuk menghentikan inisiatif pemungutan suara tahun 2018 di Montana. Inisiatif ini, yang gagal, akan menerapkan standar lingkungan yang lebih ketat pada operasi pertambangan.

Undang-undang federal melarang warga negara asing untuk menyumbang ke pemilu federal, negara bagian, dan lokal berbasis kandidat, tetapi tidak secara khusus menangani inisiatif pemungutan suara, Shana Broussard, ketua Komisi Pemilu Federal dari Partai Demokrat, mengatakan dalam sebuah pernyataan, menjelaskan keputusan tersebut.

Infrastructure: Senate To Vote On Bipartisan Bill

Broussard memihak tiga anggota komisi dari Partai Republik untuk menolak tuduhan terhadap perusahaan pertambangan tersebut. Namun dia meminta Kongres untuk memperluas larangan devisa untuk mencakup inisiatif pemungutan suara di tingkat negara bagian dan lokal.

Itu

About the Author

0 Comments

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    1. Bipartisan Efforts On Capitol Hill: Recent Legislative CollaborationsKoalisi bipartisan yang dipimpin oleh Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez (D-NY) dan Perwakilan Dan Crenshaw (R-TX) untuk mengubah kebijakan psikedelik. Upaya-upaya ini menunjukkan adanya tren peningkatan dukungan lintas partai terhadap evaluasi ulang elemen-elemen tersebut Ocasio-Cortez, khususnya, berupaya menghilangkan batasan dan pembatasan federal yang menghalangi penelitian ilmiah lebih lanjut mengenai psikedelik mulai tahun 2019. Upaya bipartisan ini telah menunjukkan keberhasilan dalam melewati perubahan terkait psikedelik Bulan lalu, Crenshaw mengusulkan rancangan undang-undang yang akan mengarahkan Menteri Pertahanan untuk memberikan hibah guna memajukan penelitian mengenai penggunaan terapeutik psikedelik untuk mengobati PTSD aktif dan cedera otak traumatis. Anggota layanan tugas. Ocasio-Cortez adalah salah satu dari lima pendukung RUU tersebut dari Partai Demokrat, bersama tujuh sponsor lain dari Partai Republik.Border State Senators And Representatives Introduce Legislation To Address Migrant Influx — FedagentBaru-baru ini, koalisi tersebut diperkirakan berada di ambang kemenangan bipartisan di DPR yang dikuasai Partai Republik. Upaya Crenshaw dan Ocasio-Cortez mencakup ketentuan dalam Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional (NDAA) tahun ini, yang merupakan bagian penting dari undang-undang yang menyertai anggaran tahunan Departemen Pertahanan. Menteri Pertahanan diperintahkan untuk melakukan studi klinis tentang penggunaan psikedelik di fasilitas perawatan militer. Karena RUU tersebut tidak dimasukkan dalam teks sebagai amandemen, maka peluangnya untuk menjadi undang-undang semakin besar.Demikian pula, perubahan signifikan lainnya yang termasuk dalam RUU tersebut diusulkan oleh Perwakilan Morgan Luttrell (R-TX), yang mengharuskan Menteri Pertahanan untuk melakukan uji klinis mengenai potensi terapeutik obat-obatan psikedelik untuk anggota dinas aktif dengan PTSD, sebuah cedera otak traumatis. atau ensefalopati traumatis kronis. Pengujian diperlukan untuk MDMA, psilocybin, ibogaine, atau DMT.Anggota parlemen AS sedang mempertimbangkan rencana bipartisan untuk menggunakan RUU pertahanan untuk meloloskan berbagai reformasi kebijakan narkoba.Perwakilan Madeleine Dean (D-PA), Nancy Mays (R-SC), Bill Johnson (R-OH), Jasmine Crockett (D-TX), dan Earl Blumenauer (D-OR) meminta DEA untuk menghapus obat-obatan yang ditemukan menjadi zat yang dikendalikan Penunjukan terapi terobosan dari Jadwal I hingga Jadwal II dalam UU (CSA). Hal ini akan meningkatkan peluang penelitian karena zat akan menerima lebih banyak dana dan dukungan federal jika zat tersebut dimasukkan ke dalam jadwal klasifikasi obatnya.Biden Covid Stimulus Bill: Why This Relief Legislation Is So PartisanReputasi. Dan Crenshaw (R-TX) dan Morgan Luttrell (R-TX) ingin memperluas ketentuan penelitian psikedelik RUU saat ini untuk memungkinkan program pendanaan pertahanan mengevaluasi kemanjuran terapeutik PTSD dan zat psikedelik trauma dalam pengobatan cedera otak traumatis. Crenshaw juga mensponsori undang-undang terpisah yang bertujuan untuk tujuan yang sama.Perwakilan Brian Mast (R-FL), Barbara Lee (D-CA), Dave Joyce (R-OH), dan Earl Blumenauer (D-OR) ingin mengizinkan dokter Departemen Urusan Veteran (VA) untuk mengelola mariyuana di negara bagian yang telah melegalkan ganja karena alasan kesehatan, mengingat mereka akan merekomendasikan ganja medis kepada para veteran.Anggota Parlemen Rashida Talib (D-MI) menawarkan amandemen yang mengharuskan Departemen Pertahanan untuk berbagi temuan penelitian tentang uji coba obat psikedelik dengan VA, Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) dan komite kongres terkait. . Undang-undang saat ini menyatakan mereka hanya perlu menyampaikan hasilnya kepada Komite Angkatan Bersenjata DPR.Meskipun dukungan bipartisan sangat besar terhadap undang-undang psikedelik, Ocasio-Cortez menyatakan keprihatinannya tentang pendekatan Presiden Biden terhadap undang-undang zat psikedelik. Di masa lalu, Biden pernah menyatakan bahwa ganja mungkin merupakan "obat pintu gerbang" dan belum ada cukup bukti untuk melegalkannya di tingkat federal. Mengingat pernyataannya di masa lalu yang mempertanyakan keamanan dan legalitas ganja medis, Ocasio-Cortez tidak yakin bagaimana reaksi presiden terhadap perubahan kebijakan seputar psikedelik. Meskipun ia khawatir Biden dapat menggagalkan upaya bipartisan, perwakilan New York tersebut terus mendorong perubahan kebijakan seputar psikedelik.Announcement, At The Sewall Belmont House On Capitol Hill, Of The Introduction Of Bipartisan Congressional Legislation For Permanent Authorization Of The Preserve America And Save America's Treasures Programs, With Secretary Dirk Kempthorne JoiningTerlepas dari pendirian Biden di masa lalu mengenai ganja, ia tampaknya memiliki perspektif berbeda mengenai penelitian dan terapi psikedelik.Adik laki-laki Presiden Biden, Frank Biden, telah menyatakan dukungannya terhadap terapi bantuan psikedelik. Sebagai seorang pecandu alkohol yang sedang dalam masa pemulihan, Frank Biden memiliki harapan akan pengobatan potensial untuk kecanduan ini. Pekan lalu, dalam sebuah wawancara dengan SiriusXM, dia mengatakan bahwa banyak zat psikedelik seperti LSD, ketamine, dan ayahuasca dapat membantu mengatasi kondisi kesehatan mental dengan "hasil yang signifikan". Ketika ditanya tentang sikap kakak laki-lakinya terhadap psikedelik, Frank mengatakan Presiden Biden "sangat berpikiran terbuka," dan menambahkan, "Pertanyaannya adalah, apakah dunia, apakah Amerika Serikat siap menghadapi hal ini?"Komentar Frank menunjukkan bahwa presiden mungkin lebih terbuka terhadap terapi psikedelik daripada yang diperkirakan sebelumnya. Kesediaan presiden untuk mempertimbangkan bukti ilmiah baru mengenai zat-zat ini dapat membantu mempercepat perubahan legislatif dan semakin mengubah opini publik. Namun, penting untuk dicatat bahwa meskipun posisi pribadi Presiden mungkin berpengaruh, perubahan besar dalam undang-undang dan peraturan juga memerlukan kerja sama dan persetujuan dari berbagai departemen dan lembaga pemerintah.Presiden Biden tidak pernah berbicara secara terbuka tentang psikedelik. Saat ini, kebijakan narkotikanya terutama tentang memberikan amnesti kepada orang-orang yang terlibat dalam kejahatan terkait ganja dan melakukan tinjauan administratif terhadap penetapan ganja di tingkat federal. Pemerintahannya juga sedang menyusun strategi pengurangan dampak buruk obat-obatan lain.Bipartisan U.s. Senate Group Discusses Scaled Back Elections BillKetika ditanya bagaimana pandangan Amerika Serikat terhadap Undang-undang Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan (HHS) mengenai psikedelik; Sekretaris Javier Becerra mengatakan kepada Marijuana Moment bahwa yang terbaik adalah melihat apa yang dikatakan Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba (NIDA). NIDA adalah pemimpin dalam pengobatan psikedelik dan secara aktif mempromosikan pendanaan untuk studi aspek ilmiah dan hukum psikedelik.Pada sidang komite Senat pada bulan Mei, Direktur NIDA Nora Volkow mengatakan semakin banyak bukti dan penelitian klinis yang menunjukkan potensi terapeutik dari zat ini untuk mengobati kondisi kesehatan tertentu. . Dia mengatakan subjek terapi psikedelik "sangat menarik" bagi para ilmuwan.Selain upaya legislatif yang dilakukan oleh lembaga pemerintah lainnya, FDA baru-baru ini mengeluarkan rancangan panduan dengan rekomendasi untuk sponsor dan peneliti yang mengembangkan obat psikedelik terapeutik. Rancangan tersebut mengakui “janji awal” dari zat-zat ini sebagai pengobatan potensial. Meskipun pedoman ini belum final, pedoman ini merupakan langkah penting dalam memberikan faktor-faktor umum yang perlu dipertimbangkan para peneliti ketika mempelajari obat-obatan dan terapi psikedelik. Hal ini juga menunjukkan kesediaan FDA untuk mengeksplorasi potensi psikedelik.Masa depan hukum psikedelik berkaitan erat dengan perkembangan di Kongres dan penelitian yang berkembang. Namun, opini publik memainkan peran besar dalam perubahan hukum, dan banyak orang Amerika yang mendukung penggunaan zat psikedelik. Menurut data jajak pendapat baru-baru ini, mayoritas pemilih AS mendukung legalisasi psikedelik tertentu untuk perawatan kesehatan mental, dan separuh warga Amerika percaya bahwa psikedelik harus dikriminalisasi untuk penggunaan pribadi. Peningkatan dukungan ini menunjukkan adanya pergeseran perspektif, yang sebagian besar didorong oleh semakin banyaknya penelitian yang menunjukkan manfaat terapeutik dari zat tersebut.Bipartisan Group On Capitol Hill Aims To Close Foreign Money Loophole On Ballot InitiativesDengan kemajuan undang-undang bipartisan dan meningkatnya dukungan dari lembaga pemerintah dan masyarakat, pedoman yang jelas dan program pendidikan yang luas harus diterapkan sebelum psikedelik dapat diatur di tingkat federal. Bimbingan dan pelatihan bagi para profesional layanan kesehatan, pembuat kebijakan, dan masyarakat akan diperlukan untuk memastikan perubahan yang aman dan tertib dalam kebijakan obat kita.1 Tanggapan Bipartisan di Kongres 2 Perkembangan dan Ketentuan Terkini dalam Hukum Psikedelik 3 Posisi Presiden Biden 4 Keterlibatan Badan Federal 5 Opini Publik dan Masa Depan Terapi Psikedelik Sekelompok anggota DPR yang bipartisan mendorong undang-undang untuk melarang warga negara asing mendanai kampanye luar negeri yang baru-baru ini dilarang. uang tunai setelah inisiatif pemungutan suara ulang federal. Hanya berlaku untuk seleksi kandidat.Langkah terkait Capitol Hill ini terjadi ketika Komisi Pemilihan Umum Federal, dengan hasil pemungutan suara 4-2, menolak tuduhan terhadap cabang perusahaan pertambangan Australia di Kanada yang membantu menjamin upaya untuk menghentikan inisiatif pemungutan suara tahun 2018 di Montana. Inisiatif ini, yang gagal, akan menerapkan standar lingkungan yang lebih ketat pada operasi pertambangan.Undang-undang federal melarang warga negara asing untuk menyumbang ke pemilu federal, negara bagian, dan lokal berbasis kandidat, tetapi tidak secara khusus menangani inisiatif pemungutan suara, Shana Broussard, ketua Komisi Pemilu Federal dari Partai Demokrat, mengatakan dalam sebuah pernyataan, menjelaskan keputusan tersebut.Infrastructure: Senate To Vote On Bipartisan Bill
    Cookie Consent
    We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
    Oops!
    It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.