SEO service service now!

Updates On Us Military Involvement In Global Hotspots

Updates On Us Military Involvement In Global Hotspots

Updates On Us Military Involvement In Global Hotspots – Terkait dukungan pemerintahan Biden terhadap pendudukan Gaza, kerahasiaan adalah kuncinya.

Ketika militer Israel memasuki bulan kedua operasinya di Gaza, masih ada pertanyaan tentang apa sebenarnya dukungan Amerika terhadap perang tersebut, yang berpotensi menimbulkan konsekuensi luas bagi kepentingan Amerika di Timur Tengah.

Table of Contents

Updates On Us Military Involvement In Global Hotspots

Pentagon sangat transparan mengenai tindakannya di luar Israel, termasuk keputusan untuk memindahkan dua kelompok penyerang ke Timur Tengah, termasuk aset angkatan laut dan sistem pertahanan rudal lainnya. Namun ada dua isu sensitif lainnya yang masih belum diketahui: Apa yang sebenarnya dilakukan pasukan khusus AS di Israel? Dan sekarang bagaimana cara Amerika memberikan senjata kepada Pasukan Pertahanan Israel (IDF)?

Guard Boosts Border Patrol Presence At Border Hotspot > National Guard > News Features

Seorang pejabat Departemen Pertahanan mengungkapkan pekan lalu bahwa pasukan operasi khusus AS ditempatkan di Israel dan “secara aktif membantu Israel” di beberapa bidang, termasuk upaya untuk “mengidentifikasi sandera, termasuk sandera Amerika.”

Pejabat tersebut tidak memberikan rincian lebih lanjut, namun pihak lain mengatakan kepada New York Times bahwa Pengadilan “telah mengirim lusinan komandan dalam beberapa minggu terakhir, selain kelompok kecil yang berada di Israel pada tanggal 7 Oktober untuk latihan yang telah direncanakan sebelumnya.” Menurut Times, negara-negara Barat lainnya juga telah mengirimkan pasukan operasi khusus mereka “lebih dekat ke Israel” untuk membantu kembalinya sandera dan kemungkinan evakuasi warga sipil.

Pentagon juga mengirim seorang jenderal Marinir dengan pengalaman operasi khusus untuk memberi nasihat mengenai operasi darat Israel, namun jenderal tersebut meninggalkan negara itu sebelum serangan darat Tel Aviv.

Seorang pejabat mengatakan kepada reporter Spencer Ackerman bahwa AS sedang mempertimbangkan kemungkinan di mana pasukan khusus AS akan secara langsung membantu pemulangan para sandera, namun rencana tersebut masih bersifat hipotetis, kata pejabat tersebut. Satu-satunya bukti jelas intervensi “langsung” AS adalah serangkaian penerbangan drone di Gaza selatan untuk membantu memulihkan sandera.

And Counting: Deployed Maintainers Fight Isis With Global Hawk Consistency > U.s. Central Command > News Article View

Beberapa saksi mata mengklaim telah melihat tentara AS di Gaza, namun tidak ada media yang mengkonfirmasi klaim ini. Ada juga kemungkinan bagi tentara Amerika-Israel untuk memakai penutup kepala seperti itu tanpa izin dari tentara Amerika atau Israel.

Mengenai identitas pasukan AS di Israel, muncul foto kunjungan Presiden Joe Biden pada 18 Oktober di Gedung Putih yang menunjukkan pertemuan presiden dengan anggota Delta Force, unit kontraterorisme dan pemulihan sandera utama Pentagon.

Masih belum jelas apakah unit militer AS di Israel sedang melakukan operasi non-khusus. Pentagon tidak menanggapi permintaan RS untuk mengomentari operasinya di Israel.

Pemerintahan Biden menuduh Kongres berusaha menutupi rincian penjualan senjata AS ke Israel selama perang, termasuk usulan tindakan untuk menghindari persyaratan pelaporan kongres yang memungkinkan anggota parlemen menolak penjualan senjata tertentu.

Deployed To Africa, Uss ‘woody’ Williams Key Platform To Train, Engage Partners In Piracy Hotspot

“Tidak ada alasan mengapa kami tidak memastikan bahwa bantuan Amerika yang sangat dibutuhkan untuk Israel disalurkan segera dan Kongres memenuhi tanggung jawab pengawasan konstitusionalnya.” Komite Urusan Luar Negeri, katanya kepada Washington Post pekan lalu.

Senator Chris Van Hollen (D-Md.), sementara itu, mengatakan Kongres “tidak boleh membuat pengecualian terhadap praktik ini” dan mengatakan bahwa merupakan tanggung jawab DPR untuk “meninjau dana ini dan memastikan dana tersebut digunakan sesuai hukum. ” kepentingan terbaik rakyat Amerika.”

Meskipun anggota parlemen telah diberi pengarahan mengenai pengiriman senjata ke Israel, Gedung Putih menolak untuk berbagi informasi mengenai dukungannya, sangat kontras dengan penjelasan rinci pemerintahan Biden mengenai bantuan ke Ukraina.

Pemerintah tidak menjelaskan kontroversi tersebut, namun kemungkinan besar hal tersebut bermula dari logika politik yang sederhana. Meskipun Biden bangga atas dukungan timnya terhadap Ukraina, ia juga akan menghadapi kritik atas dukungannya terhadap Israel, yang tindakannya di Gaza telah menuai kritik serius baik di dalam Amerika Serikat maupun di luar negeri.

What Exactly Are Us Special Forces Doing In Israel?

Logika ini baru-baru ini terungkap ketika AS berencana mempersenjatai polisi nasional Israel, yang dikendalikan oleh menteri sayap kanan Itamar Ben-Gvir, yang berjanji akan mempersenjatai penduduk Tepi Barat. Josh Paul, mantan pejabat Departemen Luar Negeri AS, juga mengatakan kepada RS pekan lalu bahwa beberapa unit polisi Israel telah dihukum karena “pelanggaran hak asasi manusia yang serius” yang secara hukum seharusnya mencegah mereka menerima senjata AS.

Satu-satunya rencana pengiriman senjata ke Israel yang telah dipublikasikan adalah pengiriman yang sebelumnya disetujui sebesar $320 juta dalam bentuk rakitan bom presisi yang dikenal sebagai Spice Family Gliding Bomb Assemblies. Anggota Parlemen Ilhan Omar (D-Minn.) dilaporkan akan melawan penjualan tersebut dengan mengusulkan “penyelesaian sengketa” yang akan menghalangi pengesahannya jika menerima hak veto di kedua majelis Kongres. Menurut Paul, peralatan tersebut “menggunakan kemampuan yang sama dengan yang digunakan Israel untuk menghancurkan Gaza bulan lalu.”

Kemungkinan alasan rahasia lain atas intervensi AS adalah ketakutan bahwa dukungan AS terhadap Israel akan merugikan posisi Washington di Timur Tengah, terutama karena penolakan luas kawasan tersebut terhadap agresi Israel, yang oleh banyak komentator Arab disebut sebagai “genosida”.

Jika masyarakat Timur Tengah percaya bahwa pasukan AS terlibat langsung dalam konflik tersebut, hal ini dapat berdampak negatif terhadap persepsi operasi AS di wilayah tersebut. Sebagaimana dicatat dalam kabel yang baru-baru ini dibuka dari Kedutaan Besar AS di Oman, kampanye Israel telah “kehilangan komunitas Arab selama satu generasi.”

Jakarta Is Alert But Not Alarmed Over The Us–png Defence Agreement

Menurut Stephen Wertheim, sejarawan dan peneliti senior di Carnegie Endowment for International Peace, dampaknya bisa dirasakan jauh di luar kawasan. Wertheim menulis di New York Times bahwa “biaya pengaruh dan kekuasaan Amerika sudah terlalu besar.” “Dan keadaannya bisa menjadi jauh lebih buruk.”

Dan kemungkinan konsekuensi intervensi langsung AS tidak hanya terbatas pada protes masyarakat, kata jurnalis Akerman.

“Jika SDF memasuki Gaza, bagaimana Iran, yang strategi regionalnya didasarkan pada pengembangan ‘poros perlawanan’ terhadap AS, Israel dan Arab Saudi, dipaksa untuk merespons?” Dia bertanya “Apa yang akan dia pilih? Bagaimana dampaknya terhadap Yordania, Mesir, Arab Saudi, dan lain-lain.

Connor Echols adalah koresponden pemerintah. Dia sebelumnya adalah editor eksekutif Nonzero Foundation, di mana dia menulis kolom mingguan tentang kebijakan luar negeri. Echols menerima gelar sarjananya dari Universitas Northwestern, tempat dia belajar jurnalisme dan studi Timur Tengah dan Afrika Utara.

The Us Military Is Operating In More Countries Than We Think

Pasukan Khusus AS berpartisipasi dalam latihan pada tahun 2014 di atas kapal induk USS George Washington. (Foto oleh Pelaut Everett Allen/Angkatan Laut AS)

Baret Hijau Pasukan Khusus AS Amerika Serikat ditugaskan ke Grup Pasukan Khusus ke-7 ( Lintas Udara ) selama pelatihan di TwentyNine Palms, California, 2016 (Foto Angkatan Udara A.S. oleh Sersan Staf Efren Lopez/dirilis)

Saat ini tahun 2024 dan AS secara resmi telah kehabisan uang untuk Ukraina. Ketika Kongres memperdebatkan apa yang harus dilakukan selanjutnya, postur militer Kiev memburuk dan negara tersebut mungkin tidak dapat melancarkan serangan besar-besaran dalam satu atau dua bulan ke depan, kata beberapa pakar.

Ukraina, pada bagiannya, mengatakan mereka tidak memiliki “rencana B” jika dana AS habis. “Kami percaya pada Rencana A,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitry Kuleba pada hari Rabu.

G7: Donald Trump’s Tariffs On Canada Endanger A Key Us Military Relationship

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa apa yang terjadi di Capitol Hill dalam beberapa minggu mendatang pasti dapat menentukan fase perang berikutnya. Jadi mari kita lihat apa yang kita ketahui.

Para perunding di Senat berharap bisa mencapai kesepakatan. Senator Kirsten Sinema (I-Ariz.) mengatakan pada hari Rabu bahwa negosiasi dapat mencapai kesepakatan pada minggu depan yang menerima beberapa tindakan Partai Republik mengenai keamanan perbatasan dengan imbalan pembayaran ke Ukraina, Israel dan Taiwan.

Namun Senat tidak pernah menjadi hambatan nyata. Ketua DPR Mike Johnson (R-La.) yakin Partai Republik sebaiknya meloloskan kesepakatan yang diajukan oleh H.R. 2, berisi rancangan undang-undang imigrasi yang menguraikan pendekatan ideal Partai Republik terhadap pengendalian perbatasan, termasuk beberapa tindakan yang tidak dapat diterima oleh Partai Demokrat.

Beberapa pihak kini berspekulasi bahwa niat Johnson adalah memblokir bantuan ke Ukraina dengan menghubungkannya dengan kebijakan perbatasan. Secara teori, strateginya akan menghindari masalah suara tunggal pada masalah pendanaan Kiev, yang kemungkinan akan menghasilkan banyak suara “tidak” dari anggota DPR dari Partai Republik.

Recapping 10 Of The Biggest Foreign Policy And National Security Stories Of 2020

Meskipun pendekatan ini mungkin berhasil bagi kelompok konservatif fiskal, pendekatan ini mungkin menjadi bumerang bagi anggota komunitas Johnson yang ingin meningkatkan pendanaan untuk Israel dan Taiwan, serta Ukraina.

Intinya jelas: Kongres mungkin tidak menyetujui dana baru untuk bantuan Ukraina tahun ini. Kemungkinan seperti itu dapat memaksa pemerintahan Biden untuk menegosiasikan penghentian permusuhan sesuai dengan kebijakan mereka saat ini dan menemukan kesepakatan mengenai aspek-aspek utama dari tujuan yang dinyatakan masing-masing pihak.

Namun berakhirnya bantuan AS dapat mempengaruhi posisi perundingan Kiev pada saat para pejabat Moskow dan Barat telah menunjukkan minat yang lebih besar dalam perundingan, seperti yang dikatakan George Beebe dari Quincy Institute di RS tahun lalu.

“Amerika tidak boleh lepas kendali dengan mengakhiri bantuan

Iran Attempts To Involve The Us In Yet Another Local Conflict

About the Author

0 Comments

    Your email address will not be published. Required fields are marked *

    1. Updates On Us Military Involvement In Global HotspotsPentagon sangat transparan mengenai tindakannya di luar Israel, termasuk keputusan untuk memindahkan dua kelompok penyerang ke Timur Tengah, termasuk aset angkatan laut dan sistem pertahanan rudal lainnya. Namun ada dua isu sensitif lainnya yang masih belum diketahui: Apa yang sebenarnya dilakukan pasukan khusus AS di Israel? Dan sekarang bagaimana cara Amerika memberikan senjata kepada Pasukan Pertahanan Israel (IDF)?Guard Boosts Border Patrol Presence At Border Hotspot > National Guard > News FeaturesSeorang pejabat Departemen Pertahanan mengungkapkan pekan lalu bahwa pasukan operasi khusus AS ditempatkan di Israel dan “secara aktif membantu Israel” di beberapa bidang, termasuk upaya untuk “mengidentifikasi sandera, termasuk sandera Amerika.”Pejabat tersebut tidak memberikan rincian lebih lanjut, namun pihak lain mengatakan kepada New York Times bahwa Pengadilan "telah mengirim lusinan komandan dalam beberapa minggu terakhir, selain kelompok kecil yang berada di Israel pada tanggal 7 Oktober untuk latihan yang telah direncanakan sebelumnya." Menurut Times, negara-negara Barat lainnya juga telah mengirimkan pasukan operasi khusus mereka "lebih dekat ke Israel" untuk membantu kembalinya sandera dan kemungkinan evakuasi warga sipil.Pentagon juga mengirim seorang jenderal Marinir dengan pengalaman operasi khusus untuk memberi nasihat mengenai operasi darat Israel, namun jenderal tersebut meninggalkan negara itu sebelum serangan darat Tel Aviv.Seorang pejabat mengatakan kepada reporter Spencer Ackerman bahwa AS sedang mempertimbangkan kemungkinan di mana pasukan khusus AS akan secara langsung membantu pemulangan para sandera, namun rencana tersebut masih bersifat hipotetis, kata pejabat tersebut. Satu-satunya bukti jelas intervensi "langsung" AS adalah serangkaian penerbangan drone di Gaza selatan untuk membantu memulihkan sandera.And Counting: Deployed Maintainers Fight Isis With Global Hawk Consistency > U.s. Central Command > News Article ViewBeberapa saksi mata mengklaim telah melihat tentara AS di Gaza, namun tidak ada media yang mengkonfirmasi klaim ini. Ada juga kemungkinan bagi tentara Amerika-Israel untuk memakai penutup kepala seperti itu tanpa izin dari tentara Amerika atau Israel.Mengenai identitas pasukan AS di Israel, muncul foto kunjungan Presiden Joe Biden pada 18 Oktober di Gedung Putih yang menunjukkan pertemuan presiden dengan anggota Delta Force, unit kontraterorisme dan pemulihan sandera utama Pentagon.Masih belum jelas apakah unit militer AS di Israel sedang melakukan operasi non-khusus. Pentagon tidak menanggapi permintaan RS untuk mengomentari operasinya di Israel.Pemerintahan Biden menuduh Kongres berusaha menutupi rincian penjualan senjata AS ke Israel selama perang, termasuk usulan tindakan untuk menghindari persyaratan pelaporan kongres yang memungkinkan anggota parlemen menolak penjualan senjata tertentu.Deployed To Africa, Uss 'woody' Williams Key Platform To Train, Engage Partners In Piracy Hotspot“Tidak ada alasan mengapa kami tidak memastikan bahwa bantuan Amerika yang sangat dibutuhkan untuk Israel disalurkan segera dan Kongres memenuhi tanggung jawab pengawasan konstitusionalnya.” Komite Urusan Luar Negeri, katanya kepada Washington Post pekan lalu.Senator Chris Van Hollen (D-Md.), sementara itu, mengatakan Kongres "tidak boleh membuat pengecualian terhadap praktik ini" dan mengatakan bahwa merupakan tanggung jawab DPR untuk "meninjau dana ini dan memastikan dana tersebut digunakan sesuai hukum. " kepentingan terbaik rakyat Amerika."Meskipun anggota parlemen telah diberi pengarahan mengenai pengiriman senjata ke Israel, Gedung Putih menolak untuk berbagi informasi mengenai dukungannya, sangat kontras dengan penjelasan rinci pemerintahan Biden mengenai bantuan ke Ukraina.Pemerintah tidak menjelaskan kontroversi tersebut, namun kemungkinan besar hal tersebut bermula dari logika politik yang sederhana. Meskipun Biden bangga atas dukungan timnya terhadap Ukraina, ia juga akan menghadapi kritik atas dukungannya terhadap Israel, yang tindakannya di Gaza telah menuai kritik serius baik di dalam Amerika Serikat maupun di luar negeri.What Exactly Are Us Special Forces Doing In Israel?Logika ini baru-baru ini terungkap ketika AS berencana mempersenjatai polisi nasional Israel, yang dikendalikan oleh menteri sayap kanan Itamar Ben-Gvir, yang berjanji akan mempersenjatai penduduk Tepi Barat. Josh Paul, mantan pejabat Departemen Luar Negeri AS, juga mengatakan kepada RS pekan lalu bahwa beberapa unit polisi Israel telah dihukum karena "pelanggaran hak asasi manusia yang serius" yang secara hukum seharusnya mencegah mereka menerima senjata AS.Satu-satunya rencana pengiriman senjata ke Israel yang telah dipublikasikan adalah pengiriman yang sebelumnya disetujui sebesar $320 juta dalam bentuk rakitan bom presisi yang dikenal sebagai Spice Family Gliding Bomb Assemblies. Anggota Parlemen Ilhan Omar (D-Minn.) dilaporkan akan melawan penjualan tersebut dengan mengusulkan "penyelesaian sengketa" yang akan menghalangi pengesahannya jika menerima hak veto di kedua majelis Kongres. Menurut Paul, peralatan tersebut “menggunakan kemampuan yang sama dengan yang digunakan Israel untuk menghancurkan Gaza bulan lalu.”Kemungkinan alasan rahasia lain atas intervensi AS adalah ketakutan bahwa dukungan AS terhadap Israel akan merugikan posisi Washington di Timur Tengah, terutama karena penolakan luas kawasan tersebut terhadap agresi Israel, yang oleh banyak komentator Arab disebut sebagai "genosida".Jika masyarakat Timur Tengah percaya bahwa pasukan AS terlibat langsung dalam konflik tersebut, hal ini dapat berdampak negatif terhadap persepsi operasi AS di wilayah tersebut. Sebagaimana dicatat dalam kabel yang baru-baru ini dibuka dari Kedutaan Besar AS di Oman, kampanye Israel telah “kehilangan komunitas Arab selama satu generasi.”Jakarta Is Alert But Not Alarmed Over The Us–png Defence AgreementMenurut Stephen Wertheim, sejarawan dan peneliti senior di Carnegie Endowment for International Peace, dampaknya bisa dirasakan jauh di luar kawasan. Wertheim menulis di New York Times bahwa "biaya pengaruh dan kekuasaan Amerika sudah terlalu besar." "Dan keadaannya bisa menjadi jauh lebih buruk."Dan kemungkinan konsekuensi intervensi langsung AS tidak hanya terbatas pada protes masyarakat, kata jurnalis Akerman.“Jika SDF memasuki Gaza, bagaimana Iran, yang strategi regionalnya didasarkan pada pengembangan ‘poros perlawanan’ terhadap AS, Israel dan Arab Saudi, dipaksa untuk merespons?” Dia bertanya “Apa yang akan dia pilih? Bagaimana dampaknya terhadap Yordania, Mesir, Arab Saudi, dan lain-lain.Connor Echols adalah koresponden pemerintah. Dia sebelumnya adalah editor eksekutif Nonzero Foundation, di mana dia menulis kolom mingguan tentang kebijakan luar negeri. Echols menerima gelar sarjananya dari Universitas Northwestern, tempat dia belajar jurnalisme dan studi Timur Tengah dan Afrika Utara.The Us Military Is Operating In More Countries Than We ThinkPasukan Khusus AS berpartisipasi dalam latihan pada tahun 2014 di atas kapal induk USS George Washington. (Foto oleh Pelaut Everett Allen/Angkatan Laut AS)Baret Hijau Pasukan Khusus AS Amerika Serikat ditugaskan ke Grup Pasukan Khusus ke-7 ( Lintas Udara ) selama pelatihan di TwentyNine Palms, California, 2016 (Foto Angkatan Udara A.S. oleh Sersan Staf Efren Lopez/dirilis)Saat ini tahun 2024 dan AS secara resmi telah kehabisan uang untuk Ukraina. Ketika Kongres memperdebatkan apa yang harus dilakukan selanjutnya, postur militer Kiev memburuk dan negara tersebut mungkin tidak dapat melancarkan serangan besar-besaran dalam satu atau dua bulan ke depan, kata beberapa pakar.Ukraina, pada bagiannya, mengatakan mereka tidak memiliki “rencana B” jika dana AS habis. “Kami percaya pada Rencana A,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmitry Kuleba pada hari Rabu.G7: Donald Trump's Tariffs On Canada Endanger A Key Us Military RelationshipTidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa apa yang terjadi di Capitol Hill dalam beberapa minggu mendatang pasti dapat menentukan fase perang berikutnya. Jadi mari kita lihat apa yang kita ketahui.Para perunding di Senat berharap bisa mencapai kesepakatan. Senator Kirsten Sinema (I-Ariz.) mengatakan pada hari Rabu bahwa negosiasi dapat mencapai kesepakatan pada minggu depan yang menerima beberapa tindakan Partai Republik mengenai keamanan perbatasan dengan imbalan pembayaran ke Ukraina, Israel dan Taiwan.Namun Senat tidak pernah menjadi hambatan nyata. Ketua DPR Mike Johnson (R-La.) yakin Partai Republik sebaiknya meloloskan kesepakatan yang diajukan oleh H.R. 2, berisi rancangan undang-undang imigrasi yang menguraikan pendekatan ideal Partai Republik terhadap pengendalian perbatasan, termasuk beberapa tindakan yang tidak dapat diterima oleh Partai Demokrat.Beberapa pihak kini berspekulasi bahwa niat Johnson adalah memblokir bantuan ke Ukraina dengan menghubungkannya dengan kebijakan perbatasan. Secara teori, strateginya akan menghindari masalah suara tunggal pada masalah pendanaan Kiev, yang kemungkinan akan menghasilkan banyak suara “tidak” dari anggota DPR dari Partai Republik.Recapping 10 Of The Biggest Foreign Policy And National Security Stories Of 2020Meskipun pendekatan ini mungkin berhasil bagi kelompok konservatif fiskal, pendekatan ini mungkin menjadi bumerang bagi anggota komunitas Johnson yang ingin meningkatkan pendanaan untuk Israel dan Taiwan, serta Ukraina.Intinya jelas: Kongres mungkin tidak menyetujui dana baru untuk bantuan Ukraina tahun ini. Kemungkinan seperti itu dapat memaksa pemerintahan Biden untuk menegosiasikan penghentian permusuhan sesuai dengan kebijakan mereka saat ini dan menemukan kesepakatan mengenai aspek-aspek utama dari tujuan yang dinyatakan masing-masing pihak.Namun berakhirnya bantuan AS dapat mempengaruhi posisi perundingan Kiev pada saat para pejabat Moskow dan Barat telah menunjukkan minat yang lebih besar dalam perundingan, seperti yang dikatakan George Beebe dari Quincy Institute di RS tahun lalu.“Amerika tidak boleh lepas kendali dengan mengakhiri bantuanIran Attempts To Involve The Us In Yet Another Local Conflict
    Cookie Consent
    We serve cookies on this site to analyze traffic, remember your preferences, and optimize your experience.
    Oops!
    It seems there is something wrong with your internet connection. Please connect to the internet and start browsing again.